Sinopsis Sinetron ‘ORANG KETIGA’ Episode 640, Tayang Selasa 19 Maret 2019

Putra di rumah, kian sedih ingat Yuni dan mengingat memori akan Yuni di lokasi tinggal itu. Putra menggendong Yura dan bilang ke Yura kelihatannya dia ga mampu untuk bermukim di lokasi tinggal ini lagi.

 

Ketika Salman pulang, Putra samperin Salman dan bilang bila dia inginkan pindah dari lokasi tinggal ini! bawa Yura sekalian. Jreng! Salman kaget. Tanya kenapa. Putra bilang lokasi tinggal ini terlalu tidak sedikit kenangan bakal Yuni dan dia ga sanggup. Salman tetap ga setuju. Dan mohon Putra move on aja. cari pengganti Yuni! jreng! Putra kaget dan justeru marah. Putra tetap inginkan pergi bawa Yura. Salman panik dan cegah. Tetap larang terlebih Putra bawa Yura. dan lebih lebih Putra pun walau udah membaik banget belum ditetapkan sembuh sepenuhnya. Putra tercekat. Salman mohon. Putra akhirnya inginkan coba tetap di sana selama sejumlah hari. Tapi bila masih ga sanggup pun dia bakal keluar.

 

Rossy di kamarnya kecil hati banget mikirin Aris yang masih jaga jarak. Tapi Rossy pun mau bersabar dan mikir sangat ga Aris udah inginkan konsul ke psikolog itu. ketika Rossy mendengar suara berisik berisik dari lokasi tinggal sebelah. Rossy keluar. Kaget liat terdapat yang pindahan. JREENG! Rossy lebih kaget lagi pas liat yang pindahan tersebut dimas. dimas senyum liat Rossy. Rossy dan dimas ngobrol. Dimas bilang dia lagi cari kontrakan yang lebih nyaman dan pas lokasi tinggal sebelah tersebut dikontrakin. Dimas pun bilang denga begini kan dia juga dapat sambil jaga Rossy? Deg! Rossy tercekat. Tapi Rossy senang pun karena at least terdapat temannya. Dimas liat Rossy masih terlihat sedih. Tanya kenapa? Rossy kisah soal Aris yang masih menghindar. Tapi sangat ga Aris udah inginkan konsul ke psikolog. Aris bilang bila dia belum sembuh dia tetap inginkan jaga jarak dulu dengan Rossy sebab takut menyakiti Rossy. Dimas tertegun. Tapi tetap semangatin Rossy. Dimas pun tetap minta tidak boleh sampai Aris dan family rangga tau dia di sebelah Rossy.

 

Di rumah, Desi mergokin Riko marahin Rian lagi sebab masalah sepele. Rian sampe nangis dan masuk kamar. Desi kesal dan tanya Riko sebetulnya kenapa. ga mungkin sebab masalah warung jadi dilampiaskan ke Rian. Riko yang ksal dan kalut akhirnya pun malah balikin emang Riannya yang ganggu, nakal, annoying. Ya gitu deh kalo anak angkat! Jreng! Desi kaget dan kesal. Karena Riko bawa bawa anak angkat lagi. Desi jadi marah ke Riko. Riko serba salah. Desi masuk kamar. Riko samperin Desi ke kamar. mohon maaf. ga maksud gitu. Tapi Desi yang kesal dan marah mohon Riko istirahat di kamar tamu aja! deg! Riko kian serba salah.

 

Di rumah, Desi mergokin Riko marahin Rian lagi sebab masalah sepele. Rian sampe nangis dan masuk kamar. Desi kesal dan tanya Riko sebetulnya kenapa. ga mungkin sebab masalah warung jadi dilampiaskan ke Rian. Riko yang ksal dan kalut akhirnya pun malah balikin emang Riannya yang ganggu, nakal, annoying. Ya gitu deh kalo anak angkat! Jreng! Desi kaget dan kesal. Karena Riko bawa bawa anak angkat lagi. Desi jadi marah ke Riko.

 

Riko jadi serba salah, Desi juga masuk kamar. Riko lantas masuk ke kamar Desi. Ia meminta maaf dan berbicara nggak bermaksud laksana itu. Tapi Desi yang kesal dan marah mohon Riko istirahat di kamar tamu aja! deg! Riko kian serba salah.